Category Archives: Meremang Bulu Tengkuk

Bila Memandai Nak Stay Kat Ofis Sampai Malam

Beberapa minggu lepas, aku membantu seorang sahabat aku. Menanda kertas jawapan peperiksaan akhir pelajar untuk satu subjek. Harinya hari Selasa. Dateline untuk submit markah adalah hari Khamis tapi aku terpaksa siapkan hari tu juga sebab esoknya aku dah kena pergi kursus sampai hujung minggu. Silap aku juga, skrip tu dah diberi sejak minggu sebelumnya, aku yang malas.

Menjelang petang, banyak lagi yang belum habis ditanda. Kalau ikutkan, boleh saja aku bawa balik dan tanda di rumah. Tapi aku fikirkan, baik aku setelkan semua dan hantar ke rumah kawanku itu, yang terletak dalam perjalanan balik ke rumah aku. Nanti kalau aku dah balik rumah, nak patah balik ke rumah dia dah dua kali kerja. Leceh. Akhirnya aku buat keputusan untuk stay-back kat ofis sampai kerjaku itu siap.

Sibuk menanda, sedar tak sedar dah pukul 7.45. Aku pun berhenti sekejap untuk solat. Bangunan ofis aku terdiri daripada 2 blok, A dan B yang membentuk huruf L jika dipandang dari atas. Surau terletak pada kawasan pertemuan kedua-dua blok ini, di aras yang sama. Bilik aku di blok B, di tingkat paling atas, bilik paling hujung. Sewaktu aku keluar dari bilik menghala ke surau, sayup-sayup aku dengar suara orang berborak di hujung koridor sana. "Oklah" aku kata "Ada gak orang yang stay-back, takdelah aku sengsorang kat sini." Suaranya pun seakan-akan aku kenal. Tapi bila aku sampai ke kawasan surau, suara tu hilang tak semena-mena.

Aku sudah rasa oh sungguh gabra. Bila aku duduk dalam surau tu, aku dengar suara yang sama dari tempat yang aku lalu tadi. Bila aku keluar, senyap semula. Aku dah rasa nak cabut aje tapi fikir-fikir balik, aku kuatkan tekad nak habiskan kerja. Pukul 8.45, setel. Cepat-cepat aku kemas barang2. Tak nak tunggu lebih lama. Dengan jantung yang berdebar tapi gaya langkah penuh macho, aku melangkah meninggalkan bilik menuju ke lif. Aku tekan punat ke bawah. Lif yang ketika itu di ground floor perlahan-lahan naik. 1..2..3.. Lif terbuka. Aku pun masuk. Aku tekan butang G. Pintu lif tutup.

Tiba-tiba, pintu lif terbuka semula. Masih di tingkat yang sama. Seolah-olah ada orang yang tak sempat masuk tadi. Aku pandang ke luar. Memang takde orang. Aku sudah mula mengalami kecuakan tahap tinggi. Pintu lif tertutup semula. Jantung dah mula berdegup dengan kekuatan dan kelajuan bagai dipacu menggunakan minyak petrol Shell Advance. Dan masa-masa tu jugaklah, ingatan tentang cerita seram yang aku pernah tontoni seperti Dark Waters dan The Eye menerjah-nerjah kotak fikiran. Siyot betul. Aku tengok bayangan samar-samar aku pada pintu lif. Nampak aku seorang. Perlahan-lahan aku kerling ke bahu aku. Confirm takde apa-apa. Aku tengok indicator di sisi pintu lif. 2…1…alahai lambatnya nak sampai ground.

Tiba-tiba ada satu suara berbisik di sebelah telinga aku "Lambat cucu balik hari ni? Banyak kerja ye?"

Ok, aku tokok-tambah part kemuncak tu. Takde sebenarnya.

Alhamdulillah, aku selamat sampai ke ground floor, terus ke tempat parking kereta dan cabut.

Dan Jumaat lepas, aku terdengar rakan sekerja aku bercerita, walaupun aku tak menceritakan pengalaman ku itu pada dia. "Sini kena jaga-jaga sikit. Aritu makcik cleaner tu ada nampak 'benda' bertenggek kat sekian-sekian tempat. Bukan malam, siang lagi, dekat pukul 7.

Lepas ni confirm aku balik sebelum pukul 7.

Advertisements

4 Comments

Filed under Meremang Bulu Tengkuk